Sabtu, 14 Agustus 2010

TAJAU KUYANG DI TUANA TUHA

Soal mistis bukanlah asing di telinga masyarakat Kalimantan Timur, apalagi mereka yang berdiam di alur sepanjang pedalaman Sungai Mahakam. Kalau di Bali, manusia jadi-jadian ada yang disebut Leak. Begitu juga dengan daerah Sulawesi Tengah ada pula yang disebut Popo. Namun di Kaltim walau hakikatnya sama tetapi sebutannya berbeda yaitu Kuyang.

KUYANG adalah salah satu mahluk jadi jadian dari sekelompok manusia yang menganut ilmu hitam tertentu. Belum lagi ilmu-ilmu hitam semacam kesaktian menghancurkan lawan atau orang yang tak disuka melalui angin misalnya dengan sebutan “Parang Maya, Panah Terong, Racun gangsa, Perakut, Putting Belayung,” dan lain sebagainya.

Kebanyakan aliran ilmu dan penganut hitam ini dibawa sejak jaman Hindu Kaharingan, yaitu sejak keberadaan Kerajaan Kutai Mulawarman. Dahulu ketika terjadi peperangan dengan pihak Kerajaan Kutai Kartanegara, Orang-orang Kutai Mulawarman melakukan perlawanan selain secara fisik juga adu ilmu kesaktian melalui berbagai hal mistik. Banyak orang Kutai Kartanegara yang hampir kewalahan menghadapi ilmu-ilmu hitam orang-orang Kutai Mulawarman. Namun karena di Kutai Kartanegara banyak pula yang memahami akan ilmu hitam tersebut, maka terjadilah adu kekuatan yang seru. Namun karena jelas Kutai Mulawarman telah kalah dalam berperang maka sedikit demi sedikit para penganut aliran hitam ini mulai berkurang dan melarikan diri keberbagai daerah di pedalaman.

Orang-orang Mulawarman tersebut lari keberbagai daerah di pedalaman seperti daerah Sabintulung, Menamang, Wahau, Kombeng, Kota Bangun, Kahala, Belayan, Genting Tanah, dan Tuana Tuha. Daerah yang disebut terakhir inilah yang merupakan daerah tempat para penganut aliran hitam yang disebut hantu Kuyang bertahan. Di daerah ini orang tidak bisa sembarang bicara apalagi berkata “pongah”.

Kalau juga berani, artinya dia tentu punya simpanan atau isi yang juga tangguh. Karenanya bila kita singgah di daerah tersebut ada saja orang atau penduduk yang bertanya. “Banyakkah sangu yang kita bawa..?“ Pertanyaan tersebut bukan bermaksud mempertanyakan bekal yang kita bawa, tetapi lebih dimaksud bekal ilmu atau pertahanan mistik. Siapapun yang mengaku atau menjawab “Ya, bekal yang saya bawa cukup,” maka ujungnya tunggulah pada senja hingga malam harinya. Tanpa ampun berdatangan kiriman angin jahat yang mampu membunuh dia. Dapat dibayangkan, kalau kita pergi menamu di rumah penduduk, salah mata atau salah bicara, tampa sadar “anunya” (alat kelamin) kita bisa berada atau bertengger di dinding rumah. Oleh mereka hal tersebut hanyalah disebut main-mainan.

Namun demikian cerita ini adalah cerita tempo doeloe, yang jika sekarang ini sudah jauh berbeda karena dilanda kemajuan zaman yang kian berganti. Tetapi walau demikian, menurut cerita, soal penganut aliran tersebut masih bisa ditemukan di daerah yang disebut Tuana Tuha yaitu daerah yang letaknya di sungai belayan, tidak begitu jauh dari Kota Bangun. Sekarang, menurut kabar yang masih dominan adalah penganut aliran Hantu Orang atau “ Kuyang.“

Masalahnya yang disebut Kuyang ini bisa beranak pinak dan turun menurun. Mereka adalah manusia biasa yang dalam kesehariannya tidak beda dengan masyarakat umum bergaul dan berbaur. Bedanya kalau hari telah malam. Mereka penganut aliran ini mulai melakukan aktifitasnya selaku hantu kuyang, yang oleh masyarakat tertentu juga disebut sebagai ”penanggalanan”. Kalau yang disebut “Hantu Orang,” mereka bisa menghilang atau terlihat sesuka hati mereka. Untuk tak terlihat jelas, mereka jika berjalan selalu berbalik rambut menutupi wajah. Kerjanya mencari orang yang hendak melahirkan. Jika bertemu, maka orang tersebut akan dihisap darahnya sampai mati. Dan apabila ada orang yang mati beranak, secara umum masyarakat pasti menjaga kuburan orang yang meninggal. Karena apabila tak dijaga, maka kuburan itu bisa terbongkar dan mayatnya hilang atau raib entah dibawa kemana.

Lain lagi halnya dengan yang disebut “ Hantu Kuyang”. Kuyang ini tidak berjalan dengan badan yang utuh. Mereka selalu menyembunyikan badan mereka di balik pintu, atau di belakang lemari, atau di samping ranjang yang terlindung kelambu, atau dimana saja yang bisa dijadikan tempat berlindung. Setelah badannya bisa disembunyikan, kepala-kepala mereka lalu tercabut meninggalkan badan mereka dengan isi perut terburai dan ikut terbang keluar rumah. Mereka berterbangan dari rumah ke rumah mencari orang baru meninggal atau hendak melahirkan. Kerja dan sifatnya sama dengan hantu orang.

Menurut cerita, darah orang yang akan melahirkan itu rasanya amat manis bagaikan madu. Lalu jika dalam beberapa hari mereka tidak mendapatkan mangsa mereka akan menjadi ganas dan kesakitan serta kehausan tak terkira. Tetapi jika sudah mendapatkan darah atau kuburan baru barulah tubuh mereka menjadi segar dan tak lagi merasa dahaga.

Orang-orang penganut aliran hitam ini jika melahirkan anak, mereka selalu membawa anak mereka kes uatu tempat dimana terdapat sebuah gentong atau tajau. Disini si anak yang masih kecil dimasukkan ke dalam muara tajau tersebut berkali kali sambil membaca mantera anak Dengan demikian anak tersebut telah menjadi anggota keluarga mereka. Gentong tersebut diberi nama “Tajau Kuyang“ dan terletak di sebuah hutan di antara kampung Tuana Tuha dan Genting Tanah.

Hingga kini “Tajau Kuyang “ tersebut masih bisa ditemukan. Tak ada seorangpun yang berani mengusik apalagi memindahkan atau menghancurkan tempat tersebut. Memang kabarnya dahulu ada yang mencoba melakukan pencurian terhadap benda tersebut. Kenyataannya si pencuri ditemukan penduduk mati dengan mata melotot dan lidah terjulur bagai tercekik. Semenjak itulah tak ada lagi orang ada yang berani mengusik benda tersebut sekalipun dia adalah maling mandraguna. Tidak dijelaskan asal-usul dari mana benda tersebut didatangkan. Begitu pula siapa yang meletakkannya ditempat itu. Yang jelas umurnya tentu telah ratusan tahun.

Sedang pemujaan dilakukan setiap malam Kamis oleh suara-suara dan bayangan gaib yang tak bisa dikenali siapa saja orangnya. Yang jelas pemujaan tambah ramai jika pada waktu bulan purnama yang bersinar terang. Walau demikian tak ada orang yang berani datang mendekat ke tempat tersebut. Terkecuali orang yang tak tahu atau karena dikehendaki oleh mahluk-mahluk yang sedang melakukan pemujaan.

Pernah sekali ada orang yang mengalami terbawa ke dalam acara pemujaan tersebut. Di sana dia melihat banyak orang yang sedang melakukan pemujaan berjalan berkeliling memutari “Tajau Kuyang“ dengan semuanya berpejam mata. Setelah itu apabila lewat tengah malam, mereka lalu berpesta. Di sini dia melihat hampir keseluruhan dari pemuja tersebut adalah wanita yang rata-rata sangat cantik. Dalam pesta si orang tadi diberi berbagai makanan dan minuman yang lezat hingga mabuk. Ternyata setelah sadar, orang ini tersandar pada sebatang pohon yang tak jauh dari tempat di mana terdapat “Tajau Kuyang“ itu.

Percaya tidaknya cerita ini memang adalah merupakan cerita yang berkembang di masyarakat terutama masyarakat di daerah Tuana Tuha dan Genting tanah. Soal “Tajau Kuyang” secara pasti dinyatakan memang masih ada dan tak ada siapapun yang berani mengusiknya. Nah,..! jika ada di antara anda yang mempunyai nyali atau penasaran, silakan coba dan datang ke daerah tersebut. Tentu penduduknya akan menyambut dengan ramah dan mengantarkan Anda ketempat tujuan. Silakan mencoba….!

26 komentar:

ngerinya cerita awak broo....bujur jua kah...sumbernya dari mana?

sumber tulisan di atas dari artikel di internet..

Bujur Bro.. mun ndik percaya, awak tanyai ja urang tuana tuha, atau awak datang ja ke tuana tuha... sapa ndik kenal tuana tuha.. negeri seribu hantu.. hehehehe,,

Tu kan kesah deri sungut ke sungut maha, lum ade ye depat mbuktikan kesah tu bujur ndenya.

iya itu kan cuma kesah urang maha,,aq aj yang tinggal di Genting Tanah nde pernah nengar kesah tegak tu...
amn di Artikelmu ni kesanx kampung kami hulu tu banyak hantunya,,pdahal biesa maha,,aq aj dari lahir smp wayah ni nd pernah tu nelek ye namax hantu kuyang....

bxak org nang blum percaya krna kda pernah mlihat....
klo Q udh suah mlihat pas Q mnjaga org nang handak branak,
ada kpala masuk kbwah klong pas d'datangi nya tebang kya keluang/kalong,
KUYANG kuping ny lebar kya daun buah sukun,,
tu yg Q lihat,
d'desa PENGDAN kecamatan KARANGAN/SANGKULIRAN

ngerinya hk kesahnya leh,, tanyai mha bubuhan urng tuana ni,,,

Cintai dan lestarikan budaya etam, karna itu adalah salah satu identitas etam, jadilah diri etam sorang dan teruslah maju tanpa meninggalkan budaya etam.

amun mulang ketuana tiap malam nenekku kan tuaku kesahan ini, molah nyawa takut...tapi memang leh dituana amun malam nakuti....

nganak kutai hulu,,kula pujugan maha,sotoy,,kula lahir mana,,aq urg alsi situ,,bls commenku ni;;;;

Almarhum bapak aku jua bekesah seperti ini kepada anak-anaknya, nah aku percaya kalo

Leh jangan hak tgktu mun dik percaya diam, namanya jua kesah klo sesuatu yg msh mustahel kecuali dah pernah mengalami dan pernah melihat sorang, munnya bujur ada gin penasaran nyawa dak melihatnya tgk mapa.ok bos

Wah yo,rame kesah qta ni,salam persaudaraan ja ha dri anak kutai muara ancalong ni

Hebat jua kesah awak diangsanak,,,odah kami disebut Penjat leh hantu kuyang tu

Umpat mbeca maha nyawa ne yoohhh.....soalx gawal nyawa ne parak ngan hantu
Hihihihihiihihihhiihhhhihi

mun sesama urang kutai,pegi ke blog ku yoh,follow+rating hehe http://ghysela.heck.in

Jer urang tuha tu kesah yg bujur tu mun nade bepitis pasti nade berokok tu wkwkwkwkwk

Manusia yang begini masa dibiarkan merajalela?mereka makan darah manusia itu buat tetap awet muda,bagaimana bila mereka tinggal di perumahan-perumahan kan kasihan anak-anak bayi atau ibu2 yang baru melahirkan.....

Manusia yang begini masa dibiarkan merajalela?mereka makan darah manusia itu buat tetap awet muda,bagaimana bila mereka tinggal di perumahan-perumahan kan kasihan anak-anak bayi atau ibu2 yang baru melahirkan.....

Admin... izin copas leh..
inde beran kan

Banyak penangkalnya su,,pecahkan botol bir gantong di atas plafon...duri landak bisa jua..dll

Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang Pengusaha Butik yg Sukses, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, Suami pun meninggalkan saya, dan ditengah himpitan ekonomi seperti ini, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja, dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI SYEH MAULANA, awalnya saya ragu, tapi setelah saya lihat pembuktian video AKI ZYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari, Alhamdulilah benar terbukti dan 2Miliar yang saya minta benar benar ada di tangan saya, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda, saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Ritual Penarikan Dana Hibah/Pesugihan Putih AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia,jika anda ingin seperti saya silahkan Lihat No Tlp Aki Di website/internet »»>INFO KLIK DISINI<«« Wassalam






RITUAL DUNIA GHAIB

RITUAL TEMBUS TOGEL/LOTREY

BUAYER MUSTIKA

PAKAR MUSTIKA

amun bunyi mama ku itu benahan.. bunyi mama ku dlu nenek ny (dato ku) prnh dikerjar jepang inya belari sampe parak tajong itu, inya belinduny parak tajong tpi pas inya dngar bnyak suara urang dalam tajong, di lihatiny kedalam banyak urang cantik cantik, pas inya nda tamak ke dlam langsng di teriai abah ny dato ku, amun tama kedalam ndia awak jdi kuyang, langsng dato ku menjauh dan cari wadah lain

Gadak jaa kita ngelaboh wkwkkwkw,aku hik umpatan

Ada kesah kanak dayak nuduh etam nyebut sida pendatang sida hik terima bunyi,kan kesahnya nie sida d tuduh orang kutai tenggarong pendatang sida endik terima,baru d aploud nya ke google tuu hak ku komeni kami hk pernah nuduh dldayak pendatang siapa nyebut bunyiku,habis tuu bunyinya,habis tu bunyi kanak dayak nie kami hk terima bunyinya,habis tuu baru ad kanak ngoment lagi kanak kutai wahau,kutai wahau hk terima bunyi kanak kutai wahau nie perang aj etam bunyi kanak kutai wahau tuu nya hk terima mun kutai pernah nuduh dayak pendatang habis tuu kanak dayak niie nyebut iya,iya kami tunggu d wahau bunyi kabak wahau tuu dayak mana berani maju lawan kutai nie

https://folksofdayak.wordpress.com/wp-comments-post.php

Lihat d sini

Posting Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More