Rabu, 01 Desember 2010

LEGENDA PUTRI SILU LARI KEPUSAT AIR MEMBAWA TUAH NEGERI MENDATANGKAN BENCANA KEMARAU PANJANG DI KUTAI


DIKISAHKAN OLEH NEK ESAH ALIAS NEK MANANG WARGA DESA MUARA KAMAN ILIR

            Kisah ini dimulai dengan lantunan lagu yang disebut neroyong sebagai berikut :

Dinegeri kutai dulu hikatnya, Hiduplah kejuntaian di dunia longa, Bukanlah dewa lain manusia, Sebagai pemberi alamat sealam raya.

Tujuh saudara hidup rukun dan tentramya, Penjaga alam kutai yang kaya-raya, Sayus kakak yang paling tua, Orangnya pintar pandai bahasa.

Songo kakak yang kedua, Orang kuat baik hatinya, Tapi saying bodoh orangnya, Hingga menjadi cerca para saudara.

Silu kakak ke tiga cantik molek parasnya, Selalu membawa tuah pada manusia, Negeri kutai ditinggalkannya, Karma takut besahu dengan kakak tertua

 Sirumbai kaca kakak kempatnya, Sipatnya santun dan bersahaja, Tulus hati pemberi semengat hidup manusia, Karma memberi tidak mengarap apa-apa.

Rumbai nenang kakak kelima,  Jujur hati penyejuk jiwa, Banyak orang kagum padanya, Sopan santun tutur bahasanya.

Sinaning kakak keenam yang susah hidupnya, Orangnya sabar  tegar  hatinya, Pemelihara semengat hidup didunia, Sangat arif dan bijaksana.

Sentanglah yang paling bungsu, Orangnya lugu serta pemalu, Tapi diasenang selalu membantu, Walaupun dia ditinggalkan ibu.

Tujuh saudara hidup bersatu, Dalam tugas bahu membahu, Jadi Alamat pastilah tentu, Kepada mahluk hidup diberitahu.

            Cerita ini dikisahkan pada suatu hari terjadilah, hal yang memalukan, yang disebut sahu (tabu) karna perbuatan yang tidak layak dilakukan oleh orang yang bersaudara kandung, kejadiannya takala terjadi hujan lebat dan atap rumah mereka mengalami kebocoran sehingga Sayus naik keatap rumah dan melihat adiknya Silu sedang memasak di dapur, dan taah (Kain sarung) yang dipakai silu sedikit terbuka dan memperlihatkan lekuan tubuhnya yang memang tiada tara indahnya dan kulit yang putih kuning serta paras yang cantik membuat darah sayus berdebar jantungya dan timbulah napsu birahinya, niat jahat itu lah yang akhirnya menjadikan pertikaian antara adik dan kakak.

            Silu sudah mantap hatinya ingin berpisah dari saudara-saudaranya maka dibuatlah lanting besar (rakit) dari haur kuning (bambu kuning), dan lengkap dengan perbekalan harta pusaka serta manok sakan betina, (ayam hutan) kesayangan saniang jangkat dibawanya pula menurut cerita ayam ini lepas persis di Muara Kaman yang meninggalkan telur di gua bukit berubus, karena terburu-buru Silu lupa mengambil telur ayam tersebut hingga saniang jangkat mendatangkan bala (bencana), kemarau panjang saniang hanya mau menghilangkan sumpahnya jika ada binatang yang sanggup menetaskan telur tersebut. Dalam hikayat lain diceritakan bahwa hanya seekor lembulah yang dapat mengerami telur tersebut sehingga menjadi batu lembu tersebut kemudian dinamai lembu ngeram.

            Sejak meninggalkan kampong halamanya silu menyusuri sungai mahakam, dan Sayus merasa bersalah sehingga di suruh oleh para saudaranya agar membawa adiknya kembali, karena Silu enggan lagi tinggal bersama dia tidak mau pulang, maka berbagai rintangan di buat untuk menghambat kepergian silu diantaranya di buat ulak Besar di Muara Kaman, Ulak Yupa beserta Pulaunya dan tiga pulau lainya yakni Pulau Kumala di Tenggarong dan Pulau Jerang di Jembaian tanahnya di ambil dari Gunung Betutu dan Gunung Malang di Senoni dan di muara sungai Mahakam ditanami bakau namun semua itu berkat kesaktian dan tuah silu dapat melanjutkan perjalananya sampai ke pusat air (Samudra Indonesia sekarang) yang berada selatan Pulau Jawa menurut cerita ini Putri Silu dikabarkan ditangkap oleh Raja Naga penguasa laut pantai selatan Jawa dan akhirnya menjadi penguasa pantai selatan maka silu sering memberikan tuah pada rakyat di sekitar pantai selatan, apakah Putri  Silu adalah Ratu Segoro Kidul saya bertanya dan dijawab Allahualam Bin Sawab kehendak tuhanlah yang akhirnya membuat negeri di Jawa itu dibangun dari hasil alam dan bumi Kutai yang kaya karena, adapula sumpah raja kutai apabila anak cucuku melewati batas wilayah selatan tanah Jawa maka tuah dan kesaktiannya akan hilang di ambil oleh Putri Silu.

            Sepeninggal Putri Silu, negeri kutai semakin kacau, Sayus dikabarkan lari ke daerah perbatasan Balikpapan dan Panajam di Pasir sekarang disana dijumpai gua yang digambari silu dengan alat kelamin peria dan wanita entah apa sebabnya itulah tanda penyesalanya yang digambarkan Sayus akibat perbuatannya semua makluk hidup di kutai mendapatkan bala (bencana).

            Lain lagi sungai mahakam yang besar dan dalam airnya hampir kering karena kemarau panjang membuat bangsa para binatang ambil bagian dalam babak cerita ini. Ditengah kegelisahan makluk hidup dikutai hanya berharap semoga kejadian ini cepat berlalu, dalam dongengnya Dongengya Nek Esah bercerita tentang perilaku para binatang pada waktu itu, para binatang dikumpulkan guna membahas masalah apa yang sebenarnya terjadi Raja segala binatang mengadakan pertemuan di Udara rajanya burung Bunia atau Rembewang (Raja Wali) lajim disebut Burung Garuda, di hutan dikuasai Remaong (Singa) dan di Air dikuasai Ikan Pesut (Lumba-Lumba) entah bagaimana Cuma cerita ini dikisahkan akhirnya banyak para binatang yang mendapat hukuman seperti, Bebek di hukum tidak bias terbang jauh gagal mengerami telur Sakan dan Burung Coek dihukum mencari makan hanya di malam hari karma dalam mencari Silu dialakukan hanya malam hari,serta Tikus menggali tanah pada waktu disuruh Sayus membuat tiga pulau maka seumur hidupnya dihukum menggali tanah, sedangkan Burung ketinjau (Kutilang), dianugerahi sumpah apabila manusia memakan daginya akan terjangkit penyakit kodong (Kudisan), dan diberi suara yang merdu karena dilah yang menijau dan memberitahukan bahwa sebab terjadinya kemarau oleh perbuatan Sayus ingin bersahu kemudian telur manok sakan (ayam hutan) kesayangan saniang jangkat dierami lembu sampai jadibatu, cerita ini kemudian menjadikan mistik batin Lembu Ngeram menjadi Lambang Kerajaan Kutai Martapura di Muara Kaman.

            Pertemuan Putri silu dengan utusan dari Kutai, siapa gerangan yang menemui silu, Nek Esah menjawab alkisah seekor Kupu-kupu meminta persetujuan Saniang apabila dirinya berhasil menemui si Putri Silu maka dia meminta apabila kemarau sudah berhenti dan pohon serta tanaman lain berbunga maka bangsanyalah yang harus mencicipi terlebih dahulu sari-sari madu dari bunga-bunga tersebut, dan permintaanya dikabulkan oleh Saniang, dan berangkatlah kupu-kupu menuju pusat air, sesampainya di tepi laut kupu-kupu menaiki buyah air (Gelembung Air), hingga berbulan bulan kupu-kupu mencari Putri Silu dan akhirnya pertemuan itulah kupu-kupu menerima pesan Putri Silu agar disampaikan kepada makluk hidup di kutai, bahwasanya dirinya tidak dapat kembali lagi dan dia memberikan alamat bahwa apabila manusia ingin mendapatkan tuah maka buatlah Saniang Ayu sebagai perlambang batinku dan aku akan datang tanpa dilihat mata dan akan memberikan padah bagi ganjaran hubungan antara alam gaib dan kehidupan nyata manusia di kutai.

Kajian Mistik Ilmiahnya yang kita dapat dari cerita ini antara lain. Bahwa tiang ayu adalah penghubung alam gaib dan kehidupan nyata inilah yng terjadi disetiap Erau bahwa dimulai dengan mendirikan ayu dan diakhiri dengan merebahkan ayu, agar dapat mendatangkan tuah bagi negeri kutai.

Selogan lambang Kerajaan Kutai Martapura adalah “TUAH EMBA ARAI’ yang mengadung arti dan makna sebagai berikut :

            Tuah adalah sesuatu yang bermanfaat dapat disebut ilmu, atau kekuatan dan kesaktian seseorang, bahkan suatu keberuntungan karma dalam keseharian orang kutai selalu menyebut “mudah mudahan anaku beuntung betuah” atau jika anaknya mendapat sesuatu yang dapat membanggakan orang lain dan keluarganya maka orang kutai menyebutnya “andok anak beuntung betuah” itulah semacam kebanggaan dan penghargaan pada sang anak.

            Emba artinya mencari alas an untuk hidup dimana manusia harus berusaha mencari sesuatu yang dijadikan bekal hidup yang lebih baik, dalam hidup dan mati manusia harus meninggalkan hal yang berguna bagi dirinya, keluarga, dan bangsanya, karena hidup ini harus dipenuhi dengan nafkah menutut ilmu maupun nafkah secara batin.

            Arai artinya menciptakan sesuatu karya yang bermanfaat bagi kehidupan baik keluarga maupun bermasyarakat sehingga dihargai, adapun karya itu berbagai hal menyangkut kehidupan manusia di dunia dan dapat dirasakan oleh orang lain.

Mengenai lambang Kerajaan Kutai Martapura adalah “LEMBU NGERAM’ yang mengadung arti dan makna secara yogini menurut ritus agama hindu aliran siswatis yang dianut oleh para raja-raja kutai jaman dahulu sebagai berikut :

Telur Sakan adal lambang cikal bakal keturunan yang melahirkan raja-raja dari keturunan orang yang dihargai dan di hormati serta dianggap sakti dan berdarah peri, karma hanya orang berdarah bangsawanlah yang boleh menjadi raja.

Wujud lembu ngeram di gambarkan berbadan binatang lembu (sapi atau kerbau), bersayap rembewang, berkepala dan berparuh serta bermahkota tumbau, berkuku sakan, artinya :

Badan lembu, adalah seorang raja harus memiliki jiwa raga baik jasmani maupun rohani yang suci dan tulus serta iklas seperti lembu tunggangan batara guru yang iklas membawanya kemana pergi dalam memberikan petuah pada umatnya  lambang dewa batara guru inilah menjadi dasar-dasar falsafah penegak derajat hidup kaum bangsawa dalam mengaromi rakyatnya.

Bersayap rembewang artinya rembewang adalah gaganeswara seekor burung yang dapat menjangkau bumi, air, laut, dan angkasa dalam menegakan kekuasan dan dapat menaungi wilayah kekuasannya artinya raja dapat menjaga ketentraman hidup rakyat disegala penjuru wilayah kekuasaanya.

Berkepala, berparuh dan bermahkota tumbau, artinya raja itu mempunyai kepandaian dengan berdiplomasi raja dapat menundukan lawanya, karma itu titah atau sabda raja adalah hukum bagi kaula dan rakyatnya, dan mahkota tumbau adalah lambang dewa kresna yang memiliki keagungan budi pekerti dan kepandaian serta sebagai dewa pemelihara alam.

Berkuku sakan, artinya kekuatan raja dalam menegakan hukum dan aturan, adalah senjata dalam mempertahankan kekuasaan serta melindungi rakyatnya.

Begitula mistis yang terkandung dalam cerita legenda tersebut, mengenai berbagai persoalan terjadi di negeri kutai sejaman itulah kerajaan ini telah pula dikenal sampai ke luar negeri bahkan kerajaan kutai ini berkuasa selama 1255 tahu lamanya, hingga Negara kerajaan ini menjadi Negara kerajaan pertama di Nusantara. Berdirinya ayu dan rebahnya ayu mengandung arti dan makna bahwa upacara tersebut memiliki awal dan akhir, serta upacara besawai menjamu, merangin,  berarti upacara ini mempunyai wawasan luas menghormati semua kemumulan, kejuntaian, serta pengalasan yang ada ditanah Kutai pada zaman dahulu.

(dikutip dari tulisan: Maharaja Kutai Mulawarman)

4 komentar:

aslm..
lam kenal yoh,
follow balik leh ke blog q,mbarang ha' telek-teleki ha' stumat
aq di http://lovely-ryubee.blogspot.com

Wa'alaikumsalam wr. wb.
lam knal jua leh..
ayo hak ndia ku follow..

baru tahu jua nyawa blog ni..baek jua leh cari lagi kesah2nya yoh..

Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang Pengusaha Butik yg Sukses, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, Suami pun meninggalkan saya, dan ditengah himpitan ekonomi seperti ini, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja, dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI SYEH MAULANA, awalnya saya ragu, tapi setelah saya lihat pembuktian video AKI ZYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari, Alhamdulilah benar terbukti dan 2Miliar yang saya minta benar benar ada di tangan saya, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda, saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Ritual Penarikan Dana Hibah/Pesugihan Putih AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia,jika anda ingin seperti saya silahkan Lihat No Tlp Aki Di website/internet »»>INFO KLIK DISINI<«« Wassalam






RITUAL DUNIA GHAIB

RITUAL TEMBUS TOGEL/LOTREY

BUAYER MUSTIKA

PAKAR MUSTIKA

Posting Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More